Ingin Jantung Anda Tetap Sehat? Konsumsi 6 Makanan Berikut Ini


MilaCu - Penyakit jantung menyumbang hampir sepertiga dari semua kematian di seluruh dunia.

Diet menjadi peran utama dalam menjaga kesehatan agar tak berdampak pada risiko penyakit jantung.

Bahkan, makanan tertentu dapat memengaruhi tekanan darah, trigliserida, kadar kolesterol, dan peradangan, yang semuanya merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Berikut adalah 10 makanan yang baik dikonsumsi untuk memaksimalkan kesehatan jantung yang telah dirangkum tim kami dari laman Healthline.com.

1. Gandum Utuh

Biji-bijian utuh mencakup ketiga bagian biji-bijian yang kaya nutrisi: kuman, endospermae dan dedak.

Jenis gandum utuh yang umum termasuk gandum utuh, beras merah, gandum, gandum hitam, gandum, gandum hitam dan quinoa.

Dibandingkan dengan biji-bijian olahan, biji - bijian utuh lebih tinggi dalam serat, yang dapat membantu mengurangi kolesterol LDL "buruk" dan mengurangi risiko penyakit jantung.

Berbagai penelitian telah menemukan bahwa memasukkan lebih banyak biji-bijian ke dalam makanan dapat bermanfaat bagi kesehatan jantungmu.

Satu analisis dari 45 studi menyimpulkan bahwa makan tiga porsi biji-bijian setiap hari dikaitkan dengan risiko penyakit jantung 22 persen lebih rendah.

Demikian pula, penelitian lain menemukan bahwa makan setidaknya tiga porsi biji-bijian secara signifikan menurunkan tekanan darah sistolik sebesar 6 mmHg, yang cukup untuk mengurangi risiko stroke sekitar 25 persen.

2. Alpukat

Alpukat adalah sumber lemak tak jenuh tunggal yang sehat untuk jantung, yang telah dikaitkan dengan penurunan kadar kolesterol dan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

Satu studi melihat efek dari tiga diet penurun kolesterol pada 45 orang yang kelebihan berat badan dan obesitas, dengan salah satu kelompok uji mengonsumsi satu alpukat per hari.

Kelompok alpukat mengalami pengurangan kolesterol LDL "buruk", termasuk kadar kolesterol LDL kecil yang lebih rendah, yang diyakini secara signifikan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Studi lain termasuk 17.567 orang menunjukkan bahwa mereka yang makan alpukat secara teratur setengah cenderung mengalami sindrom metabolik.

Alpukat juga kaya kalium, nutrisi yang penting bagi kesehatan jantung.

Faktanya, hanya satu alpukat yang memasok 975 miligram kalium, atau sekitar 28 persen dari jumlah yang dibutuhkan dalam sehari.

Mendapatkan setidaknya 4,7 gram kalium per hari dapat menurunkan tekanan darah rata-rata 8,0 / 4,1 mmHg, yang dikaitkan dengan risiko 15 persen lebih rendah terkena stroke.

3. Kacang

Kacang mengandung pati resisten, yang tahan pencernaan dan difermentasi oleh bakteri menguntungkan di usus.

Menurut beberapa penelitian pada hewan, pati resisten dapat meningkatkan kesehatan jantung dengan menurunkan kadar trigliserida dan kolesterol dalam darah.

Berbagai penelitian juga menemukan bahwa mengonsumsi kacang dapat mengurangi faktor risiko tertentu untuk penyakit jantung.

Dalam satu studi di 16 orang, makan kacang pinto mengurangi kadar trigliserida darah dan kolesterol LDL "jahat".

Satu ulasan dari 26 studi juga menemukan bahwa diet tinggi kacang dan polong-polongan secara signifikan menurunkan kadar kolesterol LDL.

Terlebih lagi, mengonsumsi kacang telah dikaitkan dengan penurunan tekanan darah dan peradangan, yang keduanya merupakan faktor risiko penyakit jantung.

4. Dark Chocolate

Cokelat hitam kaya akan antioksidan seperti flavonoid, yang dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung.

Menariknya, beberapa penelitian mengaitkan mengonsumsi cokelat dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

Satu penelitian besar menunjukkan bahwa mereka yang makan cokelat setidaknya lima kali per minggu memiliki risiko 57 persen lebih rendah terkena penyakit jantung koroner daripada pemakan non-cokelat.

Studi lain menemukan bahwa makan cokelat setidaknya dua kali per minggu dikaitkan dengan risiko 32 persen lebih rendah mengalami plak terkalsifikasi di arteri.

Perlu diingat bahwa studi ini menunjukkan hubungan tetapi tidak selalu memperhitungkan faktor-faktor lain yang mungkin terlibat.

Selain itu, cokelat bisa mengandung banyak gula dan kalori, yang dapat meniadakan banyak khasiatnya yang meningkatkan kesehatan.

Pastikan untuk memilih cokelat hitam berkualitas tinggi dengan kandungan kakao setidaknya 70 persen, dan tingkatkan asupanmu untuk memanfaatkan manfaat kesehatan jantung yang maksimal.

5. Bawang putih

Selama berabad-abad, bawang putih telah digunakan sebagai obat alami untuk mengobati berbagai penyakit.

Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian telah mengkonfirmasi khasiat obatnya yang manjur dan menemukan bahwa bawang putih bahkan dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung.

Ini berkat kehadiran senyawa yang disebut allicin, yang diyakini memiliki banyak efek terapi.

Dalam satu studi, mengambil ekstrak bawang putih dalam dosis 600-1.500 mg setiap hari selama 24 minggu sama efektifnya dengan obat resep umum untuk mengurangi tekanan darah.

Satu ulasan mengumpulkan hasil dari 39 studi dan menemukan bahwa bawang putih dapat mengurangi kolesterol total rata-rata 17 mg / dL dan kolesterol LDL "buruk" sebesar 9 mg / dL pada mereka yang memiliki kolesterol tinggi.

Studi lain telah menemukan bahwa ekstrak bawang putih dapat menghambat penumpukan trombosit, yang dapat mengurangi risiko pembekuan darah dan stroke.

Pastikan untuk mengonsumsi bawang putih mentah, atau hancurkan dan biarkan selama beberapa menit sebelum dimasak.

Ini memungkinkan pembentukan allicin, memaksimalkan manfaat kesehatan potensial.

6. Minyak Zaitun

Pokok dalam diet Mediterania, manfaat minyak zaitun yang sehat untuk jantung telah didokumentasikan dengan baik.

Minyak zaitun dikemas dengan antioksidan, yang dapat meredakan peradangan dan mengurangi risiko penyakit kronis.

Ini juga kaya akan asam lemak tak jenuh tunggal, dan banyak penelitian telah mengaitkannya dengan peningkatan kesehatan jantung.

Faktanya, satu penelitian pada 7.216 orang dewasa yang berisiko tinggi untuk penyakit jantung menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi minyak zaitun paling tinggi memiliki risiko 35 persen lebih rendah terkena penyakit jantung.

Selain itu, asupan minyak zaitun yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian akibat penyakit jantung 48 persen lebih rendah.

Studi besar lainnya juga menunjukkan bahwa asupan minyak zaitun yang lebih tinggi dikaitkan dengan tekanan darah sistolik dan diastolik yang lebih rendah.

Manfaatkan banyak manfaat minyak zaitun dengan mengeringkannya di atas masakan yang sudah dimasak atau menambahkannya ke vinaigrettes dan saus.
Share This Article :
Tag : Life
0 Komentar untuk "Ingin Jantung Anda Tetap Sehat? Konsumsi 6 Makanan Berikut Ini"

Back To Top